PROSEDUR PEMASUKAN DAN PENGELUARAN BARANG

1. Kedatangan sarana pengangkut ke Kawasan Bebas dari Luar Daerah Pabean (luar negeri), dari Dalam Daerah Pabean (dalam negri) dan Kawasan Bebas Lain wajib :
a. Memberitahukan rencana kedatangan sarana pengangkut

b. Mencantumkan barang yang diangkutnya di dalam manifesnya

c.Menyerahkan manifest ke Kantor Pabean sebelum melakukan pembongkaran

2. Keberangkatan sarana pengangkut dari Kawasan Bebas ke Luar Daerah Pabean, ke dalam Daerah Pabean dan ke Kawasan Bebas lain wajib :

a. Mencantumkan barang yang diangkutnya di dalam manifesnya

b. Menyerahkan manifes ke Kantor Pabean sebelum keberangkatan


3. Pembongkaran dan Pemuatan barang yang diangkut sarana pengangkut wajib dilakukan di Kawasan Pabean pada pelabuhan dan bandar udara yang ditunjuk (Batu Ampar, Sekupang Beton, Kabil, Bandara Hang Nadim.


4. Pemasukan barang dari Luar Daerah Pabean (luar negri) ke Kawasan Bebas :

a. Diberitahukan dengan dokumen PP FTZ 01 dan dokumen pelengkapnya

b. Melakukan penghitungan sendiri bea masuk, cukai dan pajak dalam rangka impor yang seharusnya dibayar

c. Dilakukan pemeriksaan Pabean

d. Dapat dikeluarkan dari Kawasan Pabean setelah mendapat persetujuan pengeluaran dari pejabat Bea dan Cukai


5. Pemasukan barang dari dalam Daerah Pabean (dalam negri) :

a. Diberitahukan dengan dokumen PP FTZ 03 dan dokumen pelengkapnya.

b. PP FTZ 03 dibuat sendiri oleh pengusaha yang memasukkan barang

c. Sepanjang menyangkut pemberian fasilitas PPN tidak dipungut, pengawasan dan pengadministrasiannya dilakukan oleh Direktorat Jenderal Pajak.


6. Pemasukan barang dari Kawasan Bebas Lain dan Kawasan Berikat :

a. Diberitahukan dengan dokumen PP FTZ 02 dilampiri dokumen pengeluaran dari Kawasan Bebas atau Kawasan Berikat lain dan dokumen pelengkapnya

b. PP FTZ 02 dibuat sendiri oleh pengusaha yang memasukkan barang

c. Dilakukan pemeriksaan Pabean

d. Dapat dikeluarkan dari Kawasan Pabean setelah mendapat persetujuan pengeluaran dari pejabat Bea dan Cukai


7. Pengeluaran barang dari Kawasan Bebas ke Luar Daerah Pabean (luar negri) :

a. Diberitahukan dengan dokumen PP FTZ 01 dan dokumen pelengkapnya

b. Melakukan penghitungan sendiri bea keluar dalam rangka ekspor yang seharusnya dibayar terhadap jenis barang yang terkena bea keluar

c. Dilakukan pemeriksaan Pabean

d. Dapat dimuat ke sarana pengangkut setelah mendapat persetujuan ekspor dari pejabat Bea dan Cukai


8. Pengeluaran barang dari Kawasan Bebas ke dalam Daerah Pabean (dalam negri) :

a. Diberitahukan dengan dokumen PP FTZ 01 dilampiri dokumen pemasukkannya dan dokumen pelengkapnya

b. Melakukan penghitungan sendiri bea masuk, cukai dan pajak dalam rangka impor yang dibayar

c. Dilakukan pemeriksaan Pabean

d. Dapat dimuat ke sarana pengangkut setelah mendapat persetujuan pengeluaran dari pejabat Bea dan Cukai


9. Pengeluaran barang dari Kawasan Bebas ke Kawasan Bebas Lain dan Kawasan Berikat :

a. Diberitahukan dengan dokumen PP FTZ 02 dilampiri dokumen pemasukannya dan dokumen pelengkapnya

b. PP FTZ 02 dibuat sendiri oleh pengusaha yang mengeluarkan barang

c. Dilakukan pemeriksaan Pabean

d. Dapat dimuat ke sarana pengangkut setelah mendapat persetujuan pengeluaran dari pejabat Bea dan Cukai

0 komentar:

Poskan Komentar